Siapakah Iman Seseorang Yang Paling Menakjubkan,Menurut Rasulullah SAW??

Rasulullah SAW:Aku Rindu Saudara-Saudaraku…

Suatu malam, menjelang waktu subuh, Rasulullah SAW bermaksud untuk wudhu untuk menunaikan shalat shubuh.
“Apakah ada air untuk wudhu?”, beliau bertanya kepada para sahabatnya.

Ternyata tak ada seorang pun yang memiliki air. Yang ada hanyalah sebuah kantong kulit yang tinggal menyisakan tetesan-tetesan air. Kantong itu pun dibawa ke hadapan Rasulullah. Beliau lalu memasukkan jari-jemarinya yang mulia ke dalam kantong itu. Ketika Rasulullah mengeluarkan tangannya, terpancarlah dengan deras air dari sela-sela jarinya.
Para sahabat lalu segera berwudhu dengan air suci itu. Abdullah bin Mas’ud ra bahkan meminum air itu.
Hayya ‘ala as-shalah, Hayya ‘ala al-falah… Nabi pun kemudian memimpin shalat subuh berjamaah.
Usai salat subuh, Rasulullah saw duduk menghadapi para sahabatnya.
Beliau bertanya, “Tahukah kalian, siapa yang paling menakjubkan imannya?”
Para sahabat menjawab, “Para malaikat.”
“Bagaimana mereka tak beriman, padahal mereka berada di samping Tuhan mereka?”
“Kalau begitu, para Nabi, ya Rasulallah,” berkata para sahabat.
“Bagaimana para nabi tidak beriman, mereka beriman; mereka menerima wahyu dari Allah,” jawab Rasulullah.
“Kalau begitu, kami; para sahabatmu, ya Rasulullah” kata para sahabat.
“Bagaimana kalian tidak beriman; sementara kalian baru saja menyaksikan apa yang kalian saksikan,” Rasulullah merujuk kepada mukjizat yang baru saja terjadi.
“Lalu, siapa yang paling menakjubkan imannya itu, ya Rasulallah?” para sahabat bertanya.
Rasulullah menjawab, “Mereka adalah kaum yang datang sesudahku. Mereka tidak pernah berjumpa denganku; tidak pernah melihatku. Tapi ketika mereka menemukan Al-Qur’an terbuka di hadapannya, mereka lalu mencintaiku dengan kecintaan yang luar biasa. Mereka adalah saudara-saudaraku.”
Para Sahabat kemudian bertanya, “Bukankah kami juga saudaramu, Ya Rasulallah”
Rasulullah saw kemudian menjawab, “Benar, kalian adalah para sahabatku. Adapun saudaraku adalah mereka yang hidup setelah aku. Yang beriman kepadaku padahal mereka tak pernah melihatku. Merekalah yang beriman kepada yang gaib, yang menunaikan salat, yang menginfakkan sebagian rezeki yang diberikan kepada mereka (QS. Al-Baqarah; 3)”
Kemudian beliau melanjutkan kata-katanya, “Alangkah rindunya aku berjumpa dengan saudara-saudaraku itu.”
Ya Rasulallah….kamikah yang kau rindukan itu?
Ya Habiballah…kami yang berlumur dosa inikah yang kau rindukan itu?
Ya Syafi’al Mudznibin..sungguh kami sangat rindu kepadamu, rindu yang tak tertahankan, ya Rasulullah..
Ya Allah…sampaikan sebaik-baik sholawat dan salam kami kepada kekasih-Mu.
Allahumma Shalli wa Sallim ‘alaa Sayyidina Muhammad wa ‘alaa Aaali Sayyidina Muhammad.

Ya Rasulallah Undzur ilaina…

Ya Rasulallah
Jangan engkaukau palingkan wajah agungmu dari kami, Pandang, lihat dan tengoklah kami Yaa Rasulallah….

(Fatwa Rindu)

#RinduRasulullah

Posted from WordPress for Android

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s